Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Contoh Soal Cerita Wayang Bahasa Jawa Kelas X SMA/MA/SMK

Halo, assalamu alaikum kawan semuanya. Pada kesempatan baik ini, kami akan membagikan contoh soal Bahasa Jawa pada materi Cerita Wayang kelas X SMA/MA/SMK.

Contoh Soal Bahasa Jawa Cerita Wayang Kelas X SMA

Soal bahasa Jawa ini merupakan salah satu contoh soal yang biasa dan bisa digunakan untuk berbagai evaluasi, seperti Ulangan Harian, Ulangan Tengah Semester, Soal PAS, bahkan soal Ujian Sekolah Berstandar Nasional atau USBN. 

Soal Bahasa Jawa materi cerita wayang ini dibuat berdasarkan Kompentensi inti dan Kompentensi Dasar. Setelahnya, disesuaikan dengan indikator ketercapaian setiap kompetensi. 

Materi yang digunakan, karena ini soal bahasa Jawa untuk siswa SMA/MA/SMK, maka dikhususkan pada materi epos wayang Mahabarata. Berbeda dengan SMP/MTs yang berfokus pada materi Epos Ramayana.


baca juga: Latihan Soal Tembang Sinom Serat Wedhatama

Nah, bisa kalian amati pada contoh soal dibawah ini kami sengaja memberikan jawaban secara langsung agar kita semua bisa berlatih mengerjakan soal ini.

Soal Cerita Wayang Bahasa Jawa Kelas X

Keterangan Soal
Materi Soal : Mengetahui dan menelaah Cerita Wayang
Kelas / semester : X/2
Jumlah Soal Pilihan Ganda: 10 Soal dengan kunci Jawaban
Jumlah Soal Uraian : 5 soal tanpa kunci jawaban.

Soal di bawah ini adalah soal Bahasa Jawa menggunakan ragam krama. Kenapa demikian? Ini dimaksudkan agar siswa bisa belajar bahasa Jawa ragam krama dengan baik. 

Lantas karena dirasa sulit untuk memahami artinya, ambarisna.com berinisiatif untuk menterjemahkannya.

Walaupun terjemahan ini belum tentu benar, tapi kami rasa tidak mengurangi subtansi isi dari soal yang akan dikerjakan.

I.       Ing ngisor iki ana wangsulan sing bener, pilihen!


  1. Nalika nonton pagelaran cerita wayang kulit, saben arep ganti adegan mesthi kawiwitan suluk lan janturan sing nyritakake papan panggonan. Mula saka iku pamirsa bisa ngreteni babagan ....
(1. ketika melihat pertunjukan wayang, setiap pergantian adegan pasti dimulai dengan suluk dan janturan yang menceritakan tempat kejadian. dari ulasan tersebut, pemirsa bisa mengetahui tentang....)

a. tokoh  

b. watak tokoh                      

c. latar

d. alur

e. pesen/amanat


  1. Ing cerita Dewa Ruci, Bima mituhu kabeh dhawuhe Durna minangka gurune sanajan anggone dhawuh iku ngetohake nyawa, nanging Bima ora nggresula. Saka cerita kasebut pamireng ngreti yen karep saka cerita iku supaya murid bekti karo gurune. Perangan iku mapan ana ing cerita sing diarani ....
(2. Dalam cerita Dewa Ruci, Bima sangat percaya perintah dari Resi Durna sebagai gurunya walaupun perintah tersebut beresiko kehilangan nyawa, tapi Bima tidak mengeluh. Dari cerita tersebut, pembaca tahu jika maksud dari cerita tersebut adalah agar murid berbakti kepada gurunya. Bagian ini menempati unsur cerita yang disebut...)

a. tokoh  

b. watak tokoh                      

c. latar

d. alur

e. pesen/amanat


  1. Sanajan Panakawan (Semar, Gareng, Petruk, lan Bagong) iku dadi batur lan drajate mung cendhek, nanging disenengi dening para satriya sing duwe tindak laku utama. Kabeh iku kagawa saka tindak tanduk lan pakarti sing ditindakake Panakawan sing jujur, prasaja, lan ora neka-neka. Pratelan kasebut nuduhake unsur cerita wayang sing diarani ....
3. Walaupun Punakawan (Semar, Gareng, Petruk, dan Bagong) iku menjadi pembantu dan derajatnya lebih rendah, tapi mereka disukai oleh para kesatriya yang mempunyai perilaku utama. semua itu terbawa oleh perilaku dan ahlak yang dilakukan oleh para punakawan yang jujur, sederhana dan tidak aneh-aneh. Pernyataan tersebut menunjukkan unsur cerita yang disebut...

a. tokoh                                

b. watak tokoh                      

c. latar

d. alur

e. pesen/amanat


  1. Sasuwene ngrungokake cerita wayang ing radhio utawa CD, nalika ngancik pathet sanga, satriya sing sesirih ana ing satengahe alas sabubare rampung mesthi bandayuda karo rata denawa (buta, umume Cakil lan wadyabalane). Pitutur sing kamot ing lelakon iku yaiku ....
4. Selama mendengarkan cerita wayang di radio atau VCD player, ketika sampai pada pathet sembilan, kesatria yang bertapa di tengah hutan setelahnya pasti akan berkelahi atau berperang melawan rata denawa (raksasa, biasanya Cakil dan sekutunya). Amanat yang terdapat dalam peristiwa tersebut yaitu...

a. satriya kudu wani perang

a. kesatriya harus berani berperang

b. wong sing bakal mulya gedhe pacobane

b. orang yang akan mulya pasti besar cobaannya

c.  ing alas iku panggonane bebaya

c. di tengah hutan sangat berbahaya

d. buta duwe watak seneng ganggu gawe

d. raksasa senang mengganggu orang bertapa

e.  aja seneng mapan ing papan sepi

e. jangan suka tempat sepi sunyi 


  1. Ing cerita wayang Bharatayuda Jayabinangun, prang antarane Pandawa lan Kurawa iku tundhone dimenangake dening Pandawa. Sanajan cacahe mung lima, Pandawa isa ngasorake Kurawa sing cacah satus. Wis kaloka ing jagad Pandawa iku pralambang tindak utama, dene Kurawa iku pangawak kadurakan, mula ora mokal yen Pandawa iku menang ing yuda. Pitutur sing kamot sajronng cerita iku yen diparibasakake yaiku ....


5. Dalam cerita perang wayang Bharatayuda Jayabinangun, peperangan antara pandhawa dan kurawa iku akhirnya dimenangkan oleh pihak pandhawa. walau hanya berjumlah lima orang, pandhawa bisa merendahkan kurawa yang berjumlah seratu orang. Sudah terkenal di dunia bahwa pandhawa itu merupakan lambang dari perilaku utama, sedangkan kurawa itu lambang keburukan, maka dipastikan pandawa iku memenangkan pertempuran. Amanat dalam cerita jika dibuat peribahasa yang cocok adalah...

a. ing ngarsa sung tuladha

b. teteken tekun bakal ketekan

c.  titah tan kuwawa mbengkas pesthining Gusti

d. rawe-rawe rantas, malang-malang putung

e. becik ketitik ala ketara 


baca juga: Materi Cerita Wayang Kelas X


Rungokna cerita wayang ing ngisor iki!


Perhatikan cerita Wayang di bawah ini!

 

Pandu Jumeneng Nata ing Hastinapura

(Pandu menjadi Raja di Hastinapura)


Negara Hastinapura kagungan putra calon gumanti Nata, yaiku sing pambareb Dhestrarastra, panengahe Pandu, lan warujune Widura. Dhestrarastra, Pandu Dewanata, lan Widura digulawentah lan digladhi dening Resi Bisma. Katelune iku sing bakal mbacutake keprabone dharah Kuru. Drestharastra nduwe kaluwihan prigel olah jaya kawijayan. Pandu prigel babagan olah kridhaning jemparing, dene Widura prigel babagan olah weliding pedhang lan sanjata.

(Negara Hastinapura memiliki putra mahkota pengganti raja, yaitu anak pertama Dhestrarastra, kedua Pandu, dan terkahir Widura. Dhestrarastra, Pandu, dan Widura dididik dan dilatih oleh Resi Bisma. Ketiganya adalah penerus kerajaan Kuru. Destharastra memiliki kelebihan dalam kejayaan, Pandu memiliki kelebihan dalam bidang panah-memanah, sedangkan Widura pendai dalam bermain pedang dan senjata lainnya)

Nanging sing jumeneng nata ing Hastina iku Pandu, jalaran Dhestarastra cacat netra, dene Widura duwe cacat sukune dawa sesisih. Saka sarasehan agung netepake sing dijenengake nata Pandu. Dhestarastra lila yen sing kawisudha dadi ratu iku Pandu, amarga dheweke nglenggana nduwe kekurangan sing ginaris dening Gusti sing Murbeng Jagad. Miturut pemanggihe, nagara sing dipangarsani titah sing cacat bakal nuwuhake swasana sing ora becik.

(Tapi yang menjadi raja di Hastinapura itu Pandu, karena Dhestarastra tunanetra alias buta, sedangkan Widura memiliki kaki yang pincang. Dari musyawarah Agung ditetapkan yang menjadi raja adalah Pandu. Dhestarastra rela jika yang dianugrahi sebagai raja adalah pandu, karena dia sadar akan kekurangan yang sudah ditakdirkan oleh Tuhan penguasa alam semesta. Menurut pendapatnya, negara yang dipimpin oleh raja cacat akan menimbulkan suasana gaduh atau tidak baik)

Dhestarastra krama karo Dewi Gendari (sedulure Sengkuni) putri ratu Basubala (Suwala) ing nagara Gandara duwe putra cacah satus sing diwastani Kurawa. Pandu krama karo putri loro, yaiku Dewi Kunti (Dewi Patra) putrine Prabu Kuntiboja peputra telu Yudhistira, Bima, lan Arjuna. Nanging sadurunge karo Prabu Pandu, Dewi Kunti wis kagungan putra sing arane Karna. Dene garwa Pandu sijine asesilih Dewi Madrim,  putri Ratu Mandrapati ing Nagara Mandrawisaya (Mandaraka), peputra loro kembar Nakula lan Sadewa. Widura krama karo Dewi Parasari, putra Maharaja Dewaka sarta kagungan putra kekasih Wiyansampana (Sunjaya).

(Dhestarastra menikah dengan Dewi Gendari, saudara Sengkuni putra raja Basubala (Suwala) dari negara Gandara. Dhestarastra memiliki putra sebanyak seratus orang dan disebut Kurawa. Pandu menikah dengan Dewi Kunthi (Dewi Patra) anak dari Prabu Kuntiboja. dari Dewi Kunthi, Pandu dikaruniai 3 orang anak, yakni Yudhistira, Bima, lan Arjuna. Sedangkan dari isteri kedua, Pandu dianugerahi dua anak kembar yaitu Nakula dan Sadewa. Widura menikah dengan Dewi Parasari putri Maharaja Dewaka dan memiliki seorang anak tercinta yaitu Wiyansampana (Sunjaya).
 
  1. Paraga utama ing cerita kasebut yaiku ....
(6. Tokoh Utama cerita tersebut adalah...)

a.  Prabu Pandu                                 

b.  Prabu Sengku                                

c.  Arjuna

d. Prabu Matswapati

e. Prabu Salya


  1. Latar cerita iku yaiku ....
a. Mandaraka 
b. Suwala 
c. Hastinapura
d. Gandara
e. Dewaka
  1. Putrane Prabu Pandu karo Dewi Kunti yaiku ....
(8. Putra raja Pandu dan Dewi Kunti adalah...)

a. Kurawa

b.  Pandawa

c.  Sunjaya lan Wiyansampana

d. Yudhistira, Bima, lan Arjuna

e.  Nakula lan Sadewa


  1. Undherane cerita sing jumeneng nata Hastinapura yaiku ....
(9. Pokok cerita yang menjadi raja di Hastinapura yaitu..)
a. Prabu Pandu
b. Prabu Dhestarasta
c. Widura
d. Prabu Matswapati
e. Prabu Salya


  1. Saka cerita iku, miturut tata aturan ing sajroning karaton sing gumanti nata kudune putra jaler mbarep sang Nata. Nanging Dhestarastra ora gelem gumanti nata amarga ngrumangsani marang kekurangane. Lelakon iku ngemot pitutur sing becik yaiku ....
(10.berdasarkan cerita tersebut, menurut aturan dalam kerajaan yang seharusnya menggantikan raja adalah putra pertama seorang raja. Tetapi Destharastra tidak mau menjadi raja karena merasa bahwa dirinya memiliki kekurangan. amanat dari cerita tersebut yaitu... )

a.       aja rebutan panguwasa

a. Jangan berebut kekuasaan.

b.      nglenggana marang kekurangane

b. menyadari kekurangaan yang dimiliki

c.       negara sing adiluhung

c. negara yang besar

d.      ngalah dhuwur wekasane

d. orang yang mengalah, akhirnya tinggi derajatnya

e.       nandur bakal ngundhuh

e. siapa yang menanam akan menuai


II.    Essay
  1. Rungokna cerita wayang sing diwaos dening Bapak utawa Ibu guru iki! (dengarkan cerita yang dibaca oleh guru ini!) 

PANDAWA LAN KURAWA MEGURU DURNA

(PANDAWA DAN KURAWA BERGURU DURNA)

Sumber: wayang.wordpress.com


Sawise Pandawa lan Kurawa meguru marang Begawam Krepa, sabanjure meguru marang Begawan Durna, ipenipun Krepa. Caritane mangkene. 

(Setelah pandawa dan kurawa berguru kepada begawan Krepa, kemudian berguru kepada begawan Durna, iparnya Begawa Krepa. begini ceritanya).

Begawan Durna iku putrane Resi Baratwaja. Sawijining wektu Durna karo putrane sing namane Aswatama tumuju menyang nagara Pancala bakal nemoni kadang sumitrane Sucitra, sing saiki jumeneng nata ing Pancala. Durna ora ditampa malah kapulasara (dianiaya) dening Patih Gandamana nganti rusak sarirane. Kanthi nggawa lara atine, Durna mbacutake laku bakal nemoni ipene Krepa Gajahoya. 

(Begawan Durna merupakan putra Resi Baratwaja. Suatu ketika Durna bersama putranya Aswatama menuju negara Pancala akan bertemu temannya bernama Sucitra, yang menjadi raja negara Pancala. Durna tidak sambut baik dan dianiaya oleh Patih Gandamana sampai badannya rusak. Dengan sakit hati, Durna kemudian melanjutkan perjalanan untuk bertemu iparnya Krepa Gajahoya.)

Ing samadyaning laku kepanggih karo Pandawa lan Kurawa sing lagi dolanan yen jaman saiki bal-balan. Ndilalah bal sing dingo dolanan kecegur sumur, lan ora ana sing wani njupuk. Kanthi pitulange Durna, bal isa dijupuk kanthi jemparing saka alang-alang. Para Pandawa lan Kurawa padha kaget lan ngalembana kasektene Durna. Bab iku diaturake marang Bisma. Mireng atur iku Bisma seneng banget jalaran pancen lagi golek guru sing linangkung, mula Durna ditimbali sarta kadhawuhan anggladhi Pandawa lan Kurawa supaya mundhak kaprigelan jurit lan wawasane.

(di tengah perjalanan, Durna bertemu dengan Pandawa dan Kurawa yang sedang bermain bola. Kebetulan bola yang digunakan untuk bermain masuk ke lubang sumur, dan tidak ada yang berani mengambil. Dengan pertolongan Durna, bola bisa diambil dengan panah dari rumput. Pandawa dan Kurawa kaget dan memuji kesaktian Durna. Hal tersebut kemudian disampaikan kepada Bisma. Mendengar berita itu, Bisma senang sekali karena sedang mencari guru yang sangat pandai. Durna kemudian dipanggil dan diperintahkan melatih Pandawa dan Kurawa supaya meningkat kemampuan perang dan pengetahuannya.)

Durna saguh paring piwucal, nanging kanthi bebena suk yen wis pinter ora kena nulak kabeh pamundhute Sang Durna. Pandawa lan Kurawa ora wangsulan, mung Arjuna dhewe sing nyaguhi.

(Durna menyanggupi manjadi guru, dengan syarat besok ketika sudah pandai tidak boleh menolah semua permintaan Sang Durna. Pandwa dan Kurawa tidak menjawab, hanya Arjuna saja yang menyanggupi)

Bareng wis sawetara wektu, kabeh padha prigel olah kanuragan lan kawruh apa wae, semono uga bab sing sinandi. Bima lan Duryudana prigel ngginakaken gada, Nakula lan Sadewa prigel nggunakake pedhang. Yudhistira prigel perang kanthi numpak kreta, Aswatama prigel ing gunabeksi (obat-obatan), Arjuna prigel jemparing. Ana ing pandadaran siswa Sokalima, Bima tandhing yuda karo Duryudana, semono uga Arjuna tandhing Karna, sanyatane kabeh padha digdayane.

(Setelah beberapa saat, pandwa dan kurawa menjadi lebih pandai olah kenuragan dan pengetahuan apa saja, begitu juga dengan ilmu-ilmu rahasia. Bima dan Duryudana pandai bersenjata gada, Nakula Sadewa pintar bermain pedang. Yudistira pandai menaiki kuda, Aswatama pandai obat-obatan. Arjuna pintar memanah. Dalam ujian siswa Sokalima, Bima bertarung melawan Duryudana, begitu pula Arjuna melawan Karna. Semuanya sama-sama hebat)

Sawijining dina Durna kepengin males lara atine marang Sucitra sing rikala semana gawe serik atine. Kabeh satriya diklumpukake, supaya ngrangket Sucitra minangka tandha bektine marang Guru. Para Kurawa ndhisiki nyerang, nanging isa dikalahake. Genti para Pandawa sing nyerang, wusanane Sucitra isa dirangket urip dening Arjuna, sing sabanjure dipasrahake marang Durna. Gandheng Sucitra kalah, Nagara Pancala separo sisih lor dijaluk Durna, dene sisih kidul diprenah Sucitra.

(Suatu hari, Durna ingin membalas sakit hatinya kepada Sucitra yang pernah menyakiti hatinya. Semua kesatriya dikumpulkan, supaya bisa meringkus Sucitra sebagai tanda bekti kepada gurunya. Para Kurawa menyerang pertama, tapi kalah. Ganti para Pandawa yang menyerang, akhirnya Sucitra bisa ditangkap oleh Arjuna dan kemudian dipasrahkan kepada Durna. Karena Sucitra kalah, Negara Pancala bagian utara diminta Durna, sedangkan bagian selatan tetap diperintah Sucitra.)

Bareng perang wis paripurna, Pandawa lan Kurawa bali menyang Hastinapura. Prabu Drestharastra seneng banget marang Yudhistira sing awatak adil lan utama, mula bakal dijumenengake nata nggantekake Pandu.

(Setelah perang selesai, Pandawa dan Kurawa pulang ke Hastinapura. Prabu Destharastra senang sekali kepada Yudhistira yang adil dan utawa, dan digadang-gadang akan dijadikan raja menggantikan Pandu.)
2. Sebutna paraga lan watake ing cerita wayang iku!
(2. Sebutkan tokoh dan penokohan dari cerita wayang tersebut!)
3. Andharna wosing cerita wayang ing ndhuwur!
(3. Sampaikan isi cerita wayng tersebut di atas!)
4. Wedharna pitutur luhur apa sing bisa kapethik saka cerita wayang iku!
(4. Jelaskan amanat yang bisa diambil dari cerita wayang tersebut!)
5. Damela sinopsis cerita wayang kasebut!
(5. Buatlah ringkasan atau sinopsis dari cerita wayang tersebut!)

Pada bagian Soal Essay, sengaja kami tidak memberikan jawabannya. Sebab akan tidak elok jika kita tidak berusaha mandiri. 

Silakan diskusi kelompok dan gunakan buku kamus bausastra untuk mempermudah menemukan jawaban soal yang kalian makusd.


Demikian contoh soal Cerita Wayang Bahasa Jawa Kelas X SMA/MA/SMK. Kurang lebihnya kami sampaikan ucapan terimakasih. Maturnuwun.

2 komentar untuk "Contoh Soal Cerita Wayang Bahasa Jawa Kelas X SMA/MA/SMK"

  1. sengaja kami tidak memberikan jawabannya. sebab akan tidak elok jika kita tidak berusaha mandiri.

    BalasHapus