Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Parafrase/ Gancaran Tembang Gambuh Serat Wedhatama

Gancaran Tembang Gambuh Serat Wedhatama

Gancaran merupakan salah satu cara untuk mengetahui isi tembang atau geguritan. Gancaran bisa disebut dengan parafrase, yakni proses penarasian puisi atau lagu (tembang).

Ada beberapa cara untuk menggancarakan atau memparafrasekan tembang. Cara itu adalah sebagai berikut.
1. Gancaran bebas yakni merubah keseluruhan teks tembang menggunakan bahasa sendiri.
2. Gancaran terikat yaitu menambahkan satu dua kata agar tembang bisa diketahui maksudnya.

Tembang gambuh merupakan salah satu tembang macapat yang berjumlah 11. Tembang ini berada pada urutan ke 6 pada filosofi tembang. 

Filosofi tembang gambuh yaitu memiliki arti sarujuk, cocok, lengkap. Artinya adalah tembang gambuh mewakili proses manusia yang cocok satu sama lain, saling melengkapi dalam hubungan pernikahan.

Tembang gambuh bisa digunakan untuk menggambarkan selaras, cocok dan santai. Tembang ini bisa digunakan untuk bercerita atau menyampaikan nasihat-nasihat.

Dalam serat Wedhatama, tembang gambuh ada pada posisi pupuh keempat (sebelumnya secara berurutan pangkur, sinom, pocung, gambuh dan terakhir kinanthi).

Pupuh Gambuh dalam serat wedhatama berjumlah 34 pada atau bait. Kesemua pada itu sama, tidak ada yang ingkar dari aturan atau paugeran tembang gambuh itu sendiri.

Berikut ini, kami sampaikan gancaran tembang Gambuh Serat Wedhatama dalam bahasa Jawa.

Gancaran Tembang Gambuh Serat Wedhatama Pada 1 - 5

PADA 1
Samengko ingsun tutur
Sembah catur supaya lumuntur
Dihim raga cipta jiwa rasa kaki
Ing kono lamun tinemu
Tandha nugraha ning manon

GANCARAN PADA 1
Yen aku ngomong
Papat werno sembah supaya dilestarike
Kapisan sembah raga cipta jiwa rasa putraku
Ning kono kui arep ketemu
Tandha nugraha ingkang maha kuasa

ISINE PADA 1
Panulis serat Wedhatama, yaiku KGPAA Mangkunegara IV menyebutkan ada 4 macam cara ibadah kepada Tuhan.
Keempat cara ibadah itu adalah sembah raga, cipta, jiwa, dan rasa.
------------------------
PADA 2
Sembah raga puniku,
pakartine wong amagang laku,
susucine asarana saking warih,
kang wus lumrah limang wektu,
wantu wataking wawaton.

GANCARAN PADA 2
Sembah raga yaiku,
tumindak e wong kang dek nyoba “olah batin”,
nyucike raga ngganggo sarana banyu,
sing wes lumrah kayata lima wektu, kanggo watak kang dasar.

ISINE PADA 2
Sembah raga adalah beribadah kepada Tuhan dengan tindak tutur, ia bersuci masih menhlggunakan air, seperti solat 5 waktu. 
------------------------
PADA 3
Inguni-uni durung,
Sinarawung wulang kang sinerung,
Lagi iki bangsa kas ngetokken anggit,
Mintoken kawignyanipun,
Sarengate elok-elok.

GANCARAN PADA 3
Jaman mbiyen durung
Tau dingerteni ajaran kang kebak tutup
Lagi iki ana wong wujudake hasil gawean
Mamerake kapinterane
Amalane aneh aneh

ISINE PADA 3
Dulu, ibadah ini masih disembunyikan (amal privasi) baru-baru ini, ibadah itu ditampakkan (pamer dan penuh keanehan).
------------------------
PADA 4
Thitik-thitik kaya santri Dul,
Gajeg kaya santri brahi kidul,
Saurute Pacitan pinggir pasisir,
Ewon wong kang padha nggugu,
Anggere guru nyalemong

GANCARAN PADA 4
Dong-dong kaya ngono santri, Dul
Yen disalahke kaya santri kidul,
Saurute Pacitan tepi pantai,
Ewonan wong sing percaya,
Asal-asalen yen ngucap

ISINE PADA 4
Seperti ada santri dari selatan, yaitu daerah dekat kota Pacitan. Banyak orang percaya, padahal ucapnya hanya bualan (omong kosong)

------------------------
PADA 5
Kasusu arsa weruh,
cahyaning hyang kinira yen karuh,
ngareb-areb urup rasa den kurebi,
tan wruh kang mangkono iku,
akale keliru enggon.

GANCARAN PADA 5
Selak pengen ngerti,
cahya kang Maha Kuasa dikira isa ditemuke,
ngarep-arep gedhe kepinginan nanging peteng matane,
wong ora paham kang kaya ngono kuwi,
nalare wis salah kaprah.

ISINE PADA 5
Ia ingin cepat tahu, mengira nur ilahi cepat ditemukan,  padahal hatinya gelap dan itu salah jalan.
------------------------

Demikian Gancaran Tembang Gambuh Serat Wedhatama pada 1 - 5. jika berkenan, berikut kami sampaikan gancaran Tembang Gambuh lainnya.

Posting Komentar untuk "Parafrase/ Gancaran Tembang Gambuh Serat Wedhatama"

------------------------------------------------