Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML # adsen1

Contoh Pidato Bahasa Jawa Pasrah Penganten pada acara Ngunduh Mantu

Acara Ngunduh Mantu merupakan salah satu prosesi acara pernikahan adat Jawa. Acara ini dilakukan sebagai balasan kunjungan dari keluarga mempelai putri ke rumah keluarga mempelai pria. Selain untuk mempererat silaturahmi, ngunduh mantu juga bertujuan untuk mengantarkan pengantin pria pulang ke rumahnya.

Acara Ngunduh Mantu biasanya dilaksanakan sepasar atau lima hari setelah acara pernikahan di rumah mempelai putri. Waktu pelaksanaannya relatif fleksibel. Di beberapa daerah, biasanya dilakukan di antara pukul 10.00 WIB sampai dengan pukul 19.00 WIB. Pemilihan waktu tersebut ditujukan agar tuan rumah bisa dengan matang mempersiapkan sambutan kepada keluarga mempelai putri.

Tujuan Acara Ngunduh Mantu
Ada beberapa tujuan dari acara ngunduh mantu, diantaranya adalah sebagai berikut.
1. Mempererat tali silaturahmi di antara dua keluarga besan. Ini dilakukan karena pihak keluarga mempelai putri belum pernah datang ke rumah mempelai pria. Oleh karenanya, acara ngunduh mantu digelar untuk menyambung silaturahmi agar tidak putus di tengah jalan.
2. Mengantar pengantin pulang ke rumah mertua. Ini merupakan simbol bahwa baik rumah orangtua maupun rumah mertua tidak beda satu sama lain. Keduanya sama-sama orangtua dari pengantin baru tersebut. 

Sejarah Acara Ngunduh Mantu
Ngunduh mantu sendiri sudah ada sejak zaman dahulu. Perkara siapa yang memulai tidak diketahui. Acara ini secara turun temurun dilakukan orang Jawa sebagai ujud cinta budaya dan melestarikan warisan para leluhurnya.
Acara Ngunduh Mantu dilakukan karena pada zaman dahulu, orang tua mempelai putri terkadang belum tahu secara pasti siapa keluarga anak mantunya. Alasannya adalah, kebanyakan pria Jawa pergi merantau ke luar kota. Akses yang sulit untuk berkabar, membuat acara pernikahan hanya dihadiri oleh mempelai pria saja. Tidak termasuk keluarganya. Hal inilah yang mendasari lahirnya acara ngunduh mantu tersebut.

Contoh Pidato Tanggap Wacana Pasrah Penganten pada acara Ngunduh Mantu

Berikut ini kami sampaikan Contoh Pidato Tanggap Wacana Pasrah Penganten Pada acara Ngunduh Mantu. Silakan perhatikan teks berikut ini.

Keterangan: titik-titik di bawah bisa diganti dengan nama besan atau nama dari pihak yang bersangkutan.

Assalamu `alaikum wr.wb.
        Linambaran kanthi hamemuji konjuk ngarsaning Gust Allah SWT, mugi kula lan panjenengan sadaya pinaringan rahayu slamet. Amien
        Nuwun     panjenenganipun Bapa……………. ingkang minangka wakil saking Bapa Ibu……………… sekaliyan garwa. Kula pun ………….… minangka sesulih/ wakil saking Bp……………. sekaliyan, kepareng matur wonten ngarsa panjenengan:

Sepisan
Ngaturaken kawilujenganing lampah ,dene bidhal kula saking....……. ngantos dumugi ing ndalem ngriki, mboten wonten pambeng setunggal punapa

Kaping kalih
Panjenenganipun Bp……….….. sekaliyan, ngaturaken salam taklim dhumateng ngarsanipun Bapa ....................... sekaliyan, mugi katampia kanthi suka renaning penggalih.

Kaping tiganipun
Menggah wigatosipun kula sowan sakbrayat menika, namung dipun suwun dening Bp…………………. sekaliyan, kinen masrahken penganten sarimbit     nun inggih nakmas bagus……………… lan nimas ayu……………… wonten ngarsanipun Bp………………. sekaliyan garwa.Kanthi menika mugi katampia kanthi suka renaning penggalih, saha kasuwun mboten dipun bentenaken putra mantu menapa putranipun pribadi, mugia sedaya kaanggep sami.
        
        Wasana, kula ingkang minangka wakilipun Bp…………….. sekaliyan, wonten atur kula ingkang kirang nuju prana, kula nyuwun agunging samodra pangaksama. Nuwun. 
Wassalamu alaikum wr. Wb.

Demikan Contoh Pidato Bahasa Jawa Tanggap Wacana Pasrah Penganten Pada acara Ngunduh Mantu. Semoga bermanfaat.

Posting Komentar untuk "Contoh Pidato Bahasa Jawa Pasrah Penganten pada acara Ngunduh Mantu"