Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Contoh Teks Pidato Bahasa Jawa Peringatan Hari Ibu Nasional

Contoh Pidato Bahasa Jawa Hari Nasional merupakan salah satu pidato yang sudah umum dilakukan oleh instansi pendidikan maupun nonpendidikan. Pidato ini biasanya dilaksanakan dalam lomba pidato Hari Nasional.

Lomba Pidato Bahasa Jawa pada hari nasional merupakan pidato yang sekarang ini secara lumrah dilakukan oleh pemerintah daerah. Selain untuk menyemarakkan peringatan hari Nasional tersebut, pidato ini menjadi salah satu cara untuk menjaga dan melestarikan bahasa Jawa tersebut.

Di Provinsi Jawa Tengah, Jawa Timur dan Daerah Istimewa Yogyakarta, Pidato Bahasa Jawa sangat umum dilakukan. Ini terjadi karena Bahasa Jawa merupakan Bahasa Ibu dari ketiga provinsi tersebut.

Contoh Pidato Bahasa Jawa Peringatan Hari Ibu Nasional

Sebenarnya ada banyak contoh pidato Bahasa Jawa untuk peringatan Hari Nasional. Salah satunya adalah peringatan hari Ibu. 

Negara Indonesia memperingati Hari Ibu pada tanggal 22 Desember kalender Masehi. Dalam sejarahnya, peringatan hari Ibu didasarkan pada kongres Perempun Indonesia di Yogyakarta. Tujuannya adalah mengumpulkan organisasi perempuan menjadi satu.

Nah, pada postingan kali ini kami akan membagikan Contoh teks Pidato Bahasa Jawa Peringatan Hari Ibu Nasional. Teks pidato ini bisa kita gunakan sebagai referensi untuk lomba pidato bahasa Jawa di berbagai acara. Selengkapnya, simak teks pidato tersebut di bawah ini.

Assalamu’alaikum Wr. Wb,

Ibu-ibu, para kadang remaja putri ingkang kinurmatan. Ing dinten punika menggah pengetan dinten ibu ingkang kaping .... Prastawa ingkang kita pengeti kedadosan wonten ing tanggal 22 Desewmber 1928.

Prastawa ing nginggil punika kedadosan tanggal 22 dumugi tanggal 25 Desember 1928. Inggih punika dipunwontenaken Kongres Wanita Indonesia ing Ngayogyakarta. Kongres punika kangge makempalaken organisasi-organisasi wanita supados makempal dados setunggal.

Pramila saking prastawa lajeng dinten tanggal 22 Desember katetepaken dados dinten ibu.

Ibu-ibu  minangka ibu kulawarga saha ibu masyarakat. Menawi minangka ibu Kulawrga, ibu minangka pawestri ingkang nggulawenthah putra-putrinipun. Kados pundi amrih dados putra saha putri ingkang ing tembenipun saged tanggel jawab dhumateng kulawarganipun. Saged mikul dhuwur mendhem jero kulawarganipun. Menawi dados ibunipun masyarakat, kados pundi anggenipun para ibu saged nggulawenthah putra-putrinipun kangge asung bekti dhumateng bangsa nagari lan agami. Ingkang tembenipun minangka generasi penerus badhe nerusaken tongkat estafet kepemimpinan.

Ing wekdal punika mboten kantun kula ngaturaken agenging panuwun dhumateng para ibu ingkang sampun kersa nggulawenthah putra-putrinipun tumuju dhumateng kasaenan.

Agenging perjuangan para ibu kados sampun ketingal wiwit jaman bangsa kita ngadani perang lumawan penjajah. Ibu-ibu sampun siap wonten garis ngajeng. Semanten ugi wonten ingkang mbiyantu wonten ing palang merah. Tumut ngrawat dhumateng prajurit-prajurit ingkang sami nandhang tatu. Bung Karno, Bapak Proklamator kita ing bukunipun ingkang asesirah “SARINAH” sampun mendhet tuladha ngendikanipun Napoleon “Kula nyuwun ibu-ibu ingkang sae, pramila badhe kula gantos bangsa ingkang sae”, semanten ugi ngendikanipun pejuang India “Mahatma Gandhi”, kathah sanget tindakan pakempalan kita ingkang mboten kasil ingkang dipunsebabaken kawontenanipun wanita”.

Semanten ugi hadist Nabi Ngendikaaken, “Bilih wanita punika sakagurunipun nagari. Menawi akhlak wanita awon pramila badhe awon ugi negaranipun, lan menawi kawontenan wanitanipun akhlakipun sae pramila badhe sae ugi negaranipun.

Ngginakaken paesan ing nginggil, pramila panci ageng tanggel jawabibun para ibu. Lan sumangga kita kedah ngatos-atos amrih raharjaning bangsa nagari tuwin agami, awit ing tembe sakelangkung kathah. 

Pramila kula cekapi semanten kemawon. Wassalamu’alaikum Wr. Wb,

Demikian Contoh Teks Pidato Bahasa Jawa Peringatan Hari Ibu Nasional. Semoga bermanfaat.

Posting Komentar untuk "Contoh Teks Pidato Bahasa Jawa Peringatan Hari Ibu Nasional"