Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Parafrase/ Gancaran Tembang Gambuh Serat Wedhatama Pada 31-34

Serat Wedhatama merupakan salah satu serat yang ditulis oleh KGPAA Mangkunegara IV. Tembang ini ditulis untuk putra-putri beliau. Namun, semakin berkembangnya jaman, serat ini juga diperuntukkan khalayak umum, khususnya para pelajar di berbagai tingkat sekolah.

Serat wedhatama ini memiliki 5 pupuh. Pupuh tersebut, diantaranya adalah pupuh pangkur, pupuh sinom, pupuh pucung, pupuh gambuh dan pupuh kinathi.

Untuk mengetahui isi dari pupuh-pupuh tersebut, diperlukan adanya upaya untuk memahaminya. Salah satu upaya tersebut adalah dengan memparafrasekan atau membuat gancaran tembang-tembang tersebut.

Pada postingan di bawan ini, kami akan membahas gancara tembang gambuh pada 31-34.

Gancaran Tembang Gambuh Serat Wedhatama
Ada dua cara untuk memparafrase, yaitu 
  • Gancaran bebas yakni gancaran dengan cara mengganti keseluruhan teks tembang menggunakan bahasa pribadi.
  • Gancaran terikat yaitu gancara dengan tetap menjaga keaslian tembang dan hanya menambahkan satu dua kata agar tembang bisa diketahui maksudnya.
Filosfi tembang Gambuh adalah setiap manusia pasti akan jumbuh, cocok satu sama lain. Setelah manusia merasakan jatuh cinta (asmaradana) manusia merasa cocok satu sama lain. mereka lantas menuju ke jenjang kehidupan selanjutnya, yaitu menikah. Inilah filosofi tembang Gambung tersebut.  

Arti  kata gambuh adalah cocok, jumbuh, lengkap. Artinya adalah tembang gambuh mewakili proses manusia yang cocok satu sama lain, saling melengkapi dalam hubungan pernikahan.

Tembang Gambuh bisa digunakan untuk menggambarkan selaras, cocok dan santai. Tembang ini bisa digunakan untuk bercerita atau menyampaikan nasihat-nasihat.

Pupuh Gambuh dalam serat wedhatama berjumlah 34 pada atau bait. Kesemua pada itu sama, tidak ada yang ingkar dari aturan atau paugeran tembang gambuh itu sendiri.

Berikut ini, kami sampaikan gancaran tembang Gambuh Serat Wedhatama dalam bahasa Jawa.

Gancaran Tembang Gambuh Serat Wedhatama Pada 31-34

PADA 31
Ing batin tan keliru
Kedhap kilap liniling ing kalbu
Kang minangka colok celaking Hyang Widi
Widadaning budi sadu
Pundak panduking liru nggon

GANCARAN PADA 31
Ing njero batin ora tau salah
Kabeh cahaya endah digatekake ing njero ati
Kang dadi pedoman saben nggatekake hakekat kang Maha Kuasa
Slamete merga budi kang jujur
Ben bisa ngrasuk lan maleh nggon

ISINE PADA 31
Ing njero batin kuwi ora tau salah, kabeh cahaya endah digatekke ning njero ati. Sing dadi patokan saben nggatekke hakekat sing kuasa, slamete mega budi sing jujur, supaya bisa ngrasuk lan mileh nggon
------------------------
PADA 32
Nggonira mrih tulus,
kalaksitaning reh kang rinuruh,
ngayanira mrih wikal warananing gaib,
paranta lamun tan weruh,
sasmita jatining endhog.

GANCARAN PADA 32
Ben usahamu oleh hasil,
bisa nemokake apa kang digoleki ,
gaweanmu supaya bisa ucul sing ngalangi kegaibane,
yen kowe ora ngerti,
delokna marang piye dadine endog.

ISINE PADA 32
Supaya usahamu oleh hasil lan lancer, kudu ana usaha seng tekun lan tenanan.
------------------------
PADA 33
Putih lan kuningpun,
lamun arsa titah teka mangsul,
dene nora mantra-mantra yen ing lair,
bisa aliru wujud,
kadadeyane ing kono.

GANCARAN PADA 33
putih lan kuninge,
yen arep netes wujud teko lan ganti,
ora disangka-sangka yen ing lair,
isoh ganti wujud,
kedadeane ning kono!

ISINE PADA 33
Aja nge-hakimi wong liyo saka perbuatane
------------------------
PADA 34
Istingarah tan metu,
lawan istingarah tan lumebu,
dene ing njro wekasane dadi njawi,
raksana kang tuwajuh,
aja kongsi kabasturon.

GANCARAN PADA 34
dipastekke ora metu,
ya ora mlebu,
sak temene ing njero akhire dadi ing njaba,
rasakna temenan,
aja nganti keliwat ora bisa mahami.

ISINE 
PADA 34
Awake dewe ora bisa ngubah takdir, yen Gusti Allah ngehendaki apa wae bisa kedaeyan.


Posting Komentar untuk "Parafrase/ Gancaran Tembang Gambuh Serat Wedhatama Pada 31-34"